I Walk Less But Wish To Walk More

Ini gara-gara postingan mba ailtje yang bilang kalo salah satu hal yang ngga disuka orang Indonesia adalah jalan kaki Ada beberapa hal yang jadi sebab, kata mba ailtje, misalnya karena kebanyakan trotoar kini ngga aman (gimana ngga aman kalo di trotoar pejalan kaki saingan sama pengendara motor? *gemerutukin gigi*). Kalo pun orang Indonesia yang demen jalan itu, jalan di mall (a must, though).

Membaca postingan mba ailtje saya mengangguk membenarkan, tapi enaknya redaksinya begini orang Indonesia itu ngga biasa jalan kaki. Contohnya saya, saya ngerasa sekali saya ini produk orang kota yang ngga dididik untuk biasa jalan kaki kemana-kemana. Bisa dibilang begitu, tapi sebenarnya ngga juga sih #laluplinplan. Soalnya waktu SD saya ke sekolah jalan kaki kok. Waktu Tsanawiyah juga ngebis dan jalan kaki, waktu SMA pun. Cuma pas udah kuliah di STAN, saya difasilitasi motor karena jarak yang jauh dari rumah ke Bintaro dan angkutan umumnya ribet.

See? Sebenarnya mungkin orang-orang yang tinggal di Jakarta itu tersudut. Udah ngga dibiasain untuk menikmati jalan kaki, eh angkutan umum di Jakarta juga ga efisien. Orang-orang ngga sudi untuk ‘tua’ di jalan eh kemudahan bermotor begitu tempting. BOng! Jadilah yang kita lihat saat ini: Orang Indonesia (dalam postingan saya, maksudnya orang kota sih soalnya saya kan ngga tau kebiasaan jalan kaki di luar kota) ngga suka jalan kaki.

Saya ngga tahu, mana yang lebih dulu: kita ngga biasa jalan kaki atau kenyataan bahwa kini kota sangat padat dengan motor. Dan ngomong-ngomong tentang kota yang padat dengan motor, saya sebel sebenernya orang-orang gampang banget kredit motor.

Sigh.

Mari balik ke saya aja deh, sesuai judul I walk less but wish to walk more. Sewaktu orbit aktivitas saya jauh dari rumah, saya juga berkendara motor. Saya akui itu, karena alasan tersudut yang saya sebutkan tadi. Tapi jujur, saya berharap saya bisa jalan kaki atau menggunakan kendaraan umum lebih sering. Karena sejujurnya saya menikmati waktu-waktu saya bisa jalan kaki, misal dari halte transjakarta ke gedung tujuan saya. Dengan berjalan kaki saya bisa wandering around (on my mind, though). Terus juga ya, mungkin ini karena scene-scene jalan kaki dari drama Jepang dan Korea (film barat juga sih), saya envy. Hahha 😄

Saya pengin lebih menikmati berjalan kaki karena saya sudah tahu rasanya melewatkan perubahan gedung sekitar gara-gara cuma fokus sama mengendarai motor. Kalo udah gitu saya jadi ngerasa kudet. Secara kan, jalan kaki itu sampingannya cuci mata. Terus juga jalan kaki, ngga kayak naik motor di jalanan macet yang bikin orang-orang gampang emosian. Kalo sekarang nih saya mulai jalan kaki dan keluar rumah tanpa motor, tetangga-tetangga malah ngeliatnya sebagai sesuatu yang aneh. Ngga biasa. Deuh.

..

I walk less but wish to walk more. I need to walk more because its good habit. Good for my health, to acknowledge surrounding, and decrease the fast pace that the city always offered successly.

..

Oh slow city, where are you?

Advertisements

19 thoughts on “I Walk Less But Wish To Walk More

  1. Kalo jalan kaki-nya di sekitaran Jawa Barat atau kayak di luar negeri sih enak, nyaman dan sejuk… Tapi, kalo di daerah-ku Pekanbaru yang super panas dan berdebu, jalan kaki bakalan gosong terbakar matahari. Hehehe… Jalan kaki-nya dioptimalkan pas di dalam ruangan aja.

  2. aku ga suka berkeringat *kemudian digetok* sementara teman2 waktu pelajaran olahraga selesai sudah berhenti keringatnya, aku masih keringetan sampai pulang sekolah. metabolismenya ngaco kali yah. makanya kurang suka juga jalan kaki kl mau berangkat kantor. ga enak aja kl keringetan terus di kantor. bau 😦

  3. Mbak aku pernah coba pulang kantor jalan kaki, cuma 50 menit, mandi keringat, badan bentol digigit nyamuk, dengkul sakit karena kebanyakan naik turun Trotoir dan kepala pusing kena bau asap. Jakarta nggak didesain untuk pejalan kaki

  4. gue suka banget jalan kaki 😀

    jaman kuliah udah dibeliin motor atas nama sendiri, tetep aja maunya jalan. sekarang udah didesak-desak nyicil motor, tetep aja cintanya jalan kaki. berkonde dikit gapapa, moga masa tua gue gak ngeribetin orang sekitar karena penyakit gak mau gerak 😦

  5. Suka sih jalan kaki. Apalagi memang belum bisa bawa motor (apalagi mobil 😀 ).Tapi berkaca dari pengalaman-pengalaman sebelumnya, ujung-ujungnya nyasar deh. Jadi… naik kendaraan umum jadi pilihan, hehehe. Oya, termasuk yang gampang keringetan juga, nih. Sampai kalau jadi petugas Medis di aksi kampus dulu teman-teman suka sibuk nanya, “Kamu gapapa? Kan ini tugasnya kita jagain peserta? Kok udah bersimbah keringat + pucet duluan?”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s